Tuesday, October 4, 2011

Nanti



Cuba lari dari kebiasaan dan sore itu alam agak tenang.langit tidak lagi menangis seperti hari-hari sebelumnya.dan tidak juga membahang amarah hingga membakar lapisan epidermis yang semakin menua.dan sore itu aku sendiri di tepi tasik buatan di bawah sepohon renek yang agak lebat.hembusan angin lembut membelai wajah,sesekali mata meliar memerhatikan beberapa orang kaki pancing melontarkan umpan.tak kurang juga yang sedang menanti mangsa.

aku sendiri di bawah pohon renek duduk bersila menyelak helaian demi helaian beberapa cerpen yang dibukukan.sambil menikmati bekalan beberapa potong kek coklat.sesekali berhenti sejenak menghirup udara semulajadi.memandang ke seberang lihat perjalanan ulang alik keretapi berelektrik yang di naik taraf.bersandar di batang pokok kaki di lunjurkan lenguh.

di sebelah kanan kelihatan mentari mula lenyap dari pandangan,lantas aku bangkit dan meneruskan perjalanan.malam ini temujanji dengan bulan akan di aturkan.entah datang entah tidak dan aku terus mengharapakan.






ada yang sedang di nantikan
dihujung sana.tapi hingga kini
tidak pernah ku tamuinya.


17 comments:

Siti Mashitah Saidin said...

aku suka ayat terakhir itu. aku jugak begitu. :)

JIJI YU said...

kita entah bila akhirnya

monologtinism said...

kek cokelat yang tiada pengakhiran.. sedapnya

Iwanski said...

hembusan itu menjadi debu dipermukaan kek coklat..

YuYun@HanleeYun a.k.a KuLaT_NaKaL said...

"entah datang entah tidak dan aku terus mengharapkan".... baru² ini aku telah kehilangan "mutiara" yang amat bernilai... :(

ORLANDO AHMAD said...

duduk di tepi pantai waktu matahai terbenam memang syok tauu

~* chirpy_chummy *~ said...

"ada yang sedang di nantikan
dihujung sana.tapi hingga kini
tidak pernah ku tamuinya."

harapan ini besar. semoga suatu hari kau akan bertemu apa yg d nanti. aku juga ingin berkongsi doa yg sama. amin.

ghost writer said...

satu gambaran situasi yang sangat indah.ia seolah-olah aku ada di situ.

Bidadari Syurga said...

cerpen2 yang dibukukan...?

p/s: bila hati sedang berduka... selalunya ilham datang tanpa diduga...

Mutiara Bernilai said...

.

.

.

rindu ..

delarocha said...

terus menanti

Faaein Talip Roy said...

menanti hingga nafas terhenti...

PENCONTENG said...

tabahlah dalam menanti saudaraku :)

betty said...

kamu berjaya membawa aku duduk disebelah kamu apabila membaca yg ini..kiya sama2 menanti..entah sampai kapan..

Ayu Azuri said...

memanggil rindu
bukan hempedu . . .

p/s : aku ada buat sajak . untuk kau . hadiah sebab kau tak pernah lupa singgah blog aku . :) Thanks , kawan .

Asrul "iLham" Sany said...

hari2 langit 'menangis' ketika manusia sedang 'gembira'

;-)p

intan.maisarah said...

aku selalu bertemu janji dengan bulan dan bintang pada alam hari,
dah akhirnya aku dibiarkan sendiri menanti.
sudah biasa