Sunday, November 14, 2010

Hati Berderai

malam kelmarin menangis dan semalam juga masih menangis sampai sakit kepala bengkak mata mood nak kerja jadi down.tapi masih tetap cuba untuk senyum sorok kesedihan tak mahu di ketahui oleh orang lain.semalam juga malas nak jawab telefon malas nak berbalas sms mood macam bercelaru.penat di tambah dengan sakit wanita buatkan life semalam macam kucar kacir.habis kerja terus balik rumah mandi dan terus tidur petang itu...sebelum tu semua telefon tangan sudah pun di silent tak mahu sebarang gangguan.
.
lama saya tidur dan pagi ini baru bangun rasa sedih masih berbaki bukan sedih kerana gambar perkahwinan W semalam bukan juga sedih tentang pengkhianatan I.dan juga bukan sedih kerana harapan N semua bukan.tapi sedih dengan diri sendiri sedih bila mengenangkan diri yang langsung tak pernah di hargai hatta darah daging sendiri.petang semalam pulang dari kerja dengan mood keletihan masuk bilik,buatkan hati berdarah panas.bilik bersepah macam sampah angkara taqwa dan cerdik.
.
aku memaki sepuas hati biar semua dengar biar semua sedar tapi semua sia-sia aku di persenda oleh taqwa.entah bila dia nak berubah laku umur sudah meningkat tapi masih tetap berperangai seperti budak tidak matang.masuk bilik air dan aku menangis sepuas hati luahkan segala rasa hati.kenapa aku harus lalui hidup macam ni? taqwa tak pernah nak faham aku pulang ke rumah hujung minggu sekadar nak lepaskan segala lelah bekerja.tapi sebaliknya yang berlaku penat aku bertambah dengan terpaksa mengemas bilik yang seperti sampah itu.aku tegur cerdik,dia buat dalam protes tak mengapa sekurang-kurangnya dia masih faham bahasa.tapi taqwa.....tak pernah peduli.
.
.
.
.
.
.
.
.
di dalam amarah aku sering berkata
"mengapa taqwa tidak mati saja semasa lahir dulu?"
hidupnya banyak menyusahkan aku,mak dan juga ayah...

2 comments:

Miss ... said...

uiks taqwa tu adik ko kan?
x syg ke?

seroja jingga said...

akak ingat kamu ni lelaki..masyaAllah.

ok back to komen.
memang susah untuk terima pengkhiantan..kamu pulang hanye sekadar mencari bahu untuk lepas derai dearai airmata..

kamu sudah puas menangis pada YANG MAHA SEGALA KAN?..DIA maha mendengar. jgn lupa itu..

hati mana yang tak remuk..ive gone thru many shit in life..yet..masih lagi belajar2 untuk senyum..bnyak kan solat dan munajad..DIA tak kan lupa kita..

jiwa kamu? ah lemah lagi jiwa aku ini