Wednesday, September 8, 2010

Aku Ibarat Sampah

Lebaran semakin menghampairi lagi beberapa hari dan aku masih resah.aku bukan kisahkan persiapan untuk diri apa yang penting adalah keluarga.tentang aku tak perlu di kisahkan sangat yang lama-lama masih elok untuk di guna pakai semula.aidil fitri apa yang istimewanya aidilfitri semakin lama hari sepatutnya menjadi hari gembira,menjadi hari yang sangat sadis.terutama apabila aku terpaksa berhadapan dengan keluarga di sebelah ayah.kekuatan mental perlu di persiapkan segala jawapan untuk soalan cepumas yang bakal di lontarkan perlu aku sediakan dengan serapinya.jawapan haruslah penuh dengan keyakinan tanpa sedikit kegagapan.itu yang sedang aku peningkan sejak beberapa hari ini.aku perlu kuat untuk menghadapi segala bentuk cemuhan dan sindiran tajam.setiap kali tibanya musim perayaan pekara yang paling tidak aku sukai adalah bila terpaksa melawat ke rumah di sebelah ayah.kediaman yang menjadi tempat berkumpul semstinya rumah nenek.
.
sudah menjadi graduan? diploma atau ijazah? sudah kerja,berapa ribu gaji sebulan? ah,soalan yang sama setiap tahun dan jawapan aku masih sama,begitu.benci bila di sindir bagitu nampak sangat aku bakal di pinggirkan sejauh berbatu.mengaku saudara di depan orang hanya akan memalukan status mereka sebagai "cucu arwah cikgu haji" kadang kala aku berasa kesal di lahirkan di dalam keluarga berstatus begini.ke mana aku pergi apa yang aku buat seakan menjadi perhatian hanya kerana aku dari keturunan "arwah cigku haji".kadang-kadang bila orang bertanya aku selalu saja nafikannya aku tidak mahu di kenali oleh sesiapa.cukuplah mereka kenal aku sebagai orang biasa.
.
lebih sedih agi aku seakan di pinggirkan kerana tak berpelajaran tinggi seperti mereka.kerja hanya makan gaji dengan pendapatan ala kadar.berharta jauh sekali kerana ayah bukanlah bergaji besar.taraf ekonomi keluarga hanya setakat sederhana cukup-cukup untuk menampung kami semua.dan adakalanya masih tidak cukup dan itu membuatkan aku tambah tekad untuk melupakan hasrat untuk terus belajar.aku kesian tengok mak turut sama kerja untuk bantu ayah tambahkan pendapatan keluarga.nampak sangat aku macam seorang anak yang langsung tidak berguna.langsung tidak menjana apa-apa untuk mak dan ayah kalau aku tak wujud,mesti mak dan ayah tak terbeban begini.
.
mak ayah,maafkan orang sebab tak dapat realisasikan impian mak dan ayah.tak dapat menjadi kebanggaan mak dan ayah orang langsung tak dapat senangkan mak ayah tak dapat bahagiakan mak ayah macam orang lain.maaf tak dapat balas jasa mak ayah dengan sebaiknya orang gagal jadi contoh tauladan pada adik-adik.orang memang selalu gagal sejak dari sekolah lagi.kesian mak ayah selalu je terpaksa dengar cemuhan dri N.terpaksa tahan telinga kena marah selalu dengan N kerana orang tak dapat bagi apa-apa untuk mak ayah.sedih bila tiap kali berkumpul di rumah nenek aku akan pandang wajah mak dan ayah.aku curiga setiap kali N berbual dengan mak dan ayah.aku curiga kalau-kalau N marahkan mak dan ayah lagi maki hina mak ayah lagi.aku jadi sayu hati kalau N caci mak ayah lagi mak ayah tak bersalah apa-apa pun.
aku memang anak yang teruk tak berguna gagal kadang-kadang aku benci diri sendiri i hate mayself!
.
Ya ALLAH kenapa aku menangis lagi ni berat sangat...

3 comments:

MOFASAD said...

sabarla ok :)


SELAMAT HARI RAYA!!! :)

AJ Nismihan - berkelana said...
This comment has been removed by the author.
Anonymous said...

antara penyakit yang paling hina bagi orang yang beilmu itu adalah perasaan riak mereka.
dan dengan itu; ilmu itu sendiri akan menjadi beban dan membawa mereka jauh dari keberkatan.

waktu itu, siapa yang tidak berguna?

yang gagal itu bukan pada yang miskin dan yang jauh rendah duduknya.
kenapa?
sebab telah dijadikan dunia ini ada rodanya.
dan ada duganya.
andai 'adil' itu terletak pada semua kaya dan semua bijak dan semua sempurna, maka bukanlah perlu ada dunia ini sebagai medan duga.
dan hilangkanlah kata 'dugaan', 'takdir' dan 'nasib' dari kamus-kamus dunia.

dan yang miskin itu kadangnya lebih kaya dari yang kaya.

percaya aku itu.

jadi perlu apa?
menikmati hidup dengan apa yang Allah takdir susun untuk kita.
melalui yang Allah dugakan nikmat sabar dan yakin pada-Nya atas kita.

biarlah.
biar.
yang hanya mampu bisukan bisik-bisik najis hanyalah Maha Esa.

yang kita perlu adalah jiwa dan yakin apa yang kita buat adalah yang terbaik.
dan terbaik untuk kita,tak pasti terbaik untuk yang lain. Asalkan itu baik dengan jalan-Nya cukup.

ya.
cukup.
that's all.
should we care more?
no.
we should not.
cause, we are the one who fight for this survivor; will they share the pain if we are on their song?
believe me they don't.
But, Allah will.
on every course.

thus; be on right way as Allah will, then just move on.
and stand still proud.
at least you do your part.
thats all.


salam syawal ya sahabat =)