Wednesday, November 16, 2011

Jalan Menuju Harapan - 2 -

Ringkas jawapannya bernada kecewa

Seakan sedang memendam rasa yang amat dalam


“apa yang kau tulis?


Si bidadari bertanya lagi ingin tahu

Nota-nota kecil di masukkan satu persatu

Di dalam botol kaca kecil lutsinar


“aku menulis tentang harapan hidup”


Lemah dia menutur ada pedih di hati

Yang cuba di sembunyi

Sakit perit yang tidak pernah terubat


“kau fikir,ia akan sampai ke tangan Tuhan?”


Persoalan itu menimbulkan keraguan

Si bidadari di pandangnya lagi


“aku bisa bawa kau bertemu Tuhan jika kau mahu”


Kata-kata dari si bidadari bagaikan harapan

Wajahnya yang kelam berubah caria


“apa benar,aku bisa bertemu dengan Tuhan?”


Si bidadari tidak menjawab

hanya senyuman seulas di berikan


“gapailah tangan aku mari ikut aku”


Dia menuruti berjalan perlahan maju ke depan

Bagaikan terpukau dengan keindahan


“ya,aku turuti langkah kamu”


Dia terus berjalan terus maju kedepan

Air laut masin sudah mula meneggelamkan separuh badannya

Tapi dia tidak peduli janjinya bidadari membawa

Dia bertemu dengan Tuhan untuk sebuah harapan



“marilah lekas,kau sudah semakin hampir dengan Tuhan”



Kakinya tidak berhenti terus berjalan melawan

Arus ombak yang sesekali datang dari arah bertentangan

Dia semakin jauh tubuhnya sudah tidak kelihatan lagi

Dia sudah hilang dari pandangan untuk bertemu dengan Tuhan

Dengan membawa pergi sebuah harapan hidup…..




Dia akhirnya bertemu dengan Tuhan

Tetapi bukan dengan membawa harapan dan iman…

18 comments:

Faaein Talip Roy said...

owh.. kenapa dengan bukan membawa harapan dan iman?

fz said...

hmm..hmm..hmmm




*fikir fikir tapi tak jumpa jawapan

monologtinism said...

suicide.

~* chirpy_chummy *~ said...

tolong selamatkan bidadari itu.

HEROICzero said...

cis . ini bidadari ke saitan ni ~

Bidadari Syurga said...

gua nak diam ajalah....

ghost writer said...

pernah dengar kisah Lemming?

Lemming adalah binatang yang menuju ke laut bersama gerombolannya dan kemudian hilang.

penjajah minda said...

sh*t punya bidadari.

delarocha said...

di saat kamu ingin menulis.. Tuhan sudah tahu apa yg kamu ingin tuliskan.

hanaahmad said...

setan ni. hue hue hue

bighagenjo said...

bidadari tu adalah pujukan syaitan.. menyesatkan para muslim..

kita lemah, lalu hanyutlah kita..

missSenget said...

ish..

jgn mudah tergoda dgn bidadari cntik selagi bukan di syurga..

hara said...

mtlamat tak menghalakn cara... be rational and pakai otak utk wat smthing bukan ikut "katahati" n khayalan sdiri.

Ayu Azuri said...

harapan itu ada di mana - mana . . membunuh diri bukan satu jalan penyelesaian . . .

semoga kuat untuk menghadapi dugaan yang diterima . . .





aku harus berpaling dn lari jauh - jauh . . .

dill said...

bidadari...

tanak kawan kamu!

dill.

Asrul "iLham" Sany said...

fallen angel?

venus said...

kasihan . tertipu dengan bidadari .

Waqheh said...

gua baca secara zipzap..mata kanan ke kanan mata kiri ke kiri...tera tak?