Saturday, June 4, 2011

Panggilan Pagi



Awal pagi itu dapat pesanan ringkas dari taqwa di telefon tangan.Hairan kerana jarang sekali taqwa bangun seawal pagi ini semata-mata untuk menghantar pesanan ringkas pada aku.Taqwa mengadu,yang ibu berkali-kali menghubunginya dan ibu juga menghantar pesanan ringkas kepadanya.Taqwa resah dan serba salah untuk membalas pesanan itu,lalu bertanya pendapat pada aku.


"Ibu mesej dan call.tapi aku tak jawab.tak balas lagi mesej dia.
aku nak balas apa ni? ish apa dia nak,nak ajak kenduri ke..
apa nak balas ni,aku belum cari hadiah kahwin bahyah lagi ni."


Lalu aku minta taqwa menghantar pesanan itu kepada aku.dari penilaian aku ibu sudah tentu ada sesutau berkenaan dengan nenek.samada ibu mahu datang ke rumah untuk menziarah atau mungkin juga ibu mahu taqwa datang ke rumah nenek.jarang sekali ibu menghantar pesanan ringkas kepada taqwa,melainkan jika ada sesuatu yang berkait dengan nenek.aku hanya mengagak berdasarkan apa yang aku rasa dan cara mereka memandang keluarga kami.

ya,taqwa lebih di beri perhatian berbanding yang lain kerana mereka beranggapan taqwa punya masa depan yang cerah.Dan mereka bangga kerana taqwa akan terus mengharumkan nama baik keluarga arwah cikgu haji.dan ini seringkali menjadi beban dan tekanan buat taqwa untuk terus mengekalkan prestasi terbaiknya di universiti dengan taraf "dekan".ada kala aku simpati dengan taqwa dia tidak mampu untuk membantah kerana mengenangkan budi yang di tabur mereka pada taqwa dulu...




aku bukan angkuh sombong
bukan juga si kera sumbang
cumanya aku tidak mahu menjadi
boneka juga patung yang di arahkan
aku tidak mahu termakan budi
kelak nanti memakan diri.

7 comments:

eita said...

kadang tu tak semua yang kita buat dapat penuhi semua permintaan....

JARI TERBARAI said...

kesian plak gua tengok kat si taqwa... gua dulu penah gak mengalami situasi mcm tu dulu, tapi gua ni blajar bengap gak, kalo'dekan' tu memang jauh panggang dari api

penaberkala said...

bila harapan yg diberikan tinggi menjulang, siapa yg tak tertekan kan?
pasti, tekanan tu akan terasadgn sendirinya
walhal, prestasi tanpa desakan dan paksaan itu lebih indah dan manis

Sca Ndx said...

paksa2 tak tercapai,
syukur jela apa yang ada.

semua orang bukan boleh capai
kesempurnaan

Encik Psychopath said...

itulah sebuah pelarian didalam kotak. terkejar dan dikejar tetapi tetap di dalam kotak.

eh mcm takde kaitan je. abaikan.

memang sukar diharap menggunung, tambah pula terhutang budi.

orked.ungu. said...

kesiannya taqwa. semoga dia dapat mencari ketenangan dalam pikul tanggungjawab berat tu :)

JARI TERBARAI said...

cabaran hidup